News  

Pemerintah Bangun PLTMH di Kampung Upper Kabupaten Pegunungan Arfak

Ilustrasi Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro-tangkapan layar/Jubi TV

“Dengan potensi lahan dan sungai yang tersedia, juga tenaga kerja serta bahan material bangunan dan masyarakat, dimungkinkan untuk dapat diberdayakan sehingga dibangunlah PLTMH di wilayah ini,”

Jakarta, Jubi TV– Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral bersama pemerintah daerah Papua Barat membangun pembangkit listrik tenaga mikrohidro [PLTMH] di Kampung Upper, Distrik Anggi, Pegunungan Arfak, Papua Barat.

Pemerintah membangun pembangkit tersebut sebagai salah satu bentuk implementasi program dedieselisasi pembangkit listrik tenaga diesel menjadi pembangkit energi baru dan terbarukan yang lebih ramah lingkungan dan berkelanjutan.

“Langkah ini akan mendukung program pemerintah untuk dediselisasi, jadi pelan-pelan mulai menghilangkan diesel yang menggunakan BBM yang tidak terbarukan,” kata Direktur Perencanaan dan Pembangunan Infrastruktur Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi Kementerian ESDM Hendra Iswahyudi dalam keterangan yang dikutip di Jakarta, Sabtu dilansir Antara.

Pemerintah memproyeksikan potensi untuk pembangkit listrik tenaga air sangat besar di Papua Barat, yakni lebih dari 3.000 megawatt. Hal ini sangat berpotensi untuk dapat meningkatkan kehandalan penyediaan listrik, serta untuk program dedieselisasi.

Proyek pembangunan pembangkit listrik tenaga mikro hidro di Distrik Anggi, Pegunungan Arfak, telah memasuki peletakan batu pertama dan akan dibangun dalam waktu enam bulan. Pemerintah menargetkan proyek itu selesai pada November 2022 mendatang.

“Dengan potensi lahan dan sungai yang tersedia, juga tenaga kerja serta bahan material bangunan dan masyarakat, dimungkinkan untuk dapat diberdayakan sehingga dibangunlah PLTMH di wilayah ini,” kata Bupati Kabupaten Pegunungan Arfak Yosias Saroy.

Pembangunan pembangkit tersebut menggunakan APBN Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi Kementerian ESDM dengan kapasitas 135 kWe melalui skema on–grid disambungkan ke jaringan listrik PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Manokwari.

Sistem kelistrikan Anggi terdiri atas satu system isolated yang disuplai dari tiga unit mesin PLTD yang merupakan aset milik Pemerintah Kabupaten Pegunungan Arfak Sedangkan pengelolaan dan pengoperasian sistem ketenagalistrikan oleh PT PLN (Persero) UP3 Manokwari – UPL Prafi melalui perjanjian kerja sama Serah Terima Operasi (STO).

Per Maret 2022, jumlah pelanggan PT PLN (Persero) UP3 Manokwari pada sistem kelistrikan Anggi sebanyak 682 pelanggan dengan total daya tersambung sebesar 968,10 kVa.(*)

Komentar
Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 400x130