Batik Tulis Papua di Pameran KKI Jakarta Jadi Perhatian Pengunjung

UMKM dari Manokwari, Papua Barat menampilkan sejumlah kerajinan khas Papua seperti Tas Noken dalam pameran KKI di JCC Senayan, Jakarta. (ANTARA/HO-Tri Adi Santoso

“Banyak sekali peminat batik Papua, penjualannya pun lumayan banyak. Kami tentu senang dan bangga karena bisa memperkenalkan batik Papua ke berbagai wilayah lain di Indonesia,”

Manokwari, Jubi TV– Batik tulis Papua hasil kreasi kelompok Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) binaan Bank Indonesia di Papua Barat menarik perhatian dan minat para pengunjung pameran Karya Kreatif Indonesia (KKI) yang digelar di Jakarta Convention Center (JCC) Senayan, Jakarta, 26-29 Mei.

Desriani selaku pemilik sekaligus desainer Batik tulis Papua yang dihubungi ANTARA dari Manokwari, Sabtu, mengakui para pengunjung pameran KKI sangat antusias terhadap produk Batik Tulis Papua.

“Banyak sekali peminat batik Papua, penjualannya pun lumayan banyak. Kami tentu senang dan bangga karena bisa memperkenalkan batik Papua ke berbagai wilayah lain di Indonesia,” kata Desriani dilansir Antara Sabtu.

Selama pameran KKI di JCC Senayan Jakarta itu, UMKM Batik Tulis Papua menampilkan berbagai jenis produk atau karya unggulan mereka mulai dari batik printing, batik tenun dan batik tulis.

Bahkan sejak KKI 2017 yang digelar oleh Bank Indonesia, Batik tulis Papua sudah menjadi produk unggulan dari Papua Barat yang ditampilkan dalam ajang tersebut.

Desriani mengatakan dukungan Bank Indonesia dalam membina UMKM di Papua Barat sangat terasa dan membantu sekali, sebab dengan adanya pameran KKI bisa membantu roda perekonomian usaha kecil yang mereka geluti.

“Selain pameran di KKI, BI juga sering membantu dalam melakukan promosi misalnya di bandar udara dan tempat-tempat umum lainnya,” jelasnya.

Adapun ketiga produk yang dipamerkan di KKI JCC Senayan Jakarta yaitu batik tulis, batik tenun dan batik printing memiliki pangsa pasar masing-masing.

Batik tulis dan batik tenun, menurut Desriani, dijual dengan harga cukup mahal lantaran proses pembuatannya membutuhkan waktu lama serta bertahan dalam waktu cukup panjang. Sementara batik printing harganya lebih terjangkau oleh semua kalangan.

“Alternatif dari batik tulis, ada batik printing yang harganya sangat terjangkau,” kata Desriani.

Harga batik printing dipatok Rp70 ribu hingga Rp80 ribu per meter, batik tenun per potongnya dibandrol Rp450 ribu, dan batik tulis Papua per potong mencapai Rp1,2 juta hingga Rp1,5 juta. Adapun batik tulis Papua dari bahan sutera harga per potong hingga Rp2,5 juta.

Produksi ketiga produk tersebut seluruhnya dilakukan di Manokwari, dengan memberdayakan tenaga kerja lokal di wilayah tersebut.

“Sekarang produksinya mulai dari membatik hingga selesai sudah dilakukan di Manokwari. Tetapi jika permintaan banyak, saya menggunakan jasa pembatik dari luar Papua,” ujar Desriani.

Dari usahanya tersebut, Desriani mengaku mampu meraup omzet Rp150 juta hingga Rp250 juta setiap bulan.(*)

Komentar
Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

banner 400x130