News  

KSP Sebut KMAN VI Merawat keberagaman dan Toleransi di Indonesia

KMAN VI dapat mengabulkan cita-cita Papua yang sejahtera dan damai

KSP Aliansi-Masyarakat-Adat-Nusantara-AMAN
Aliansi Masyarakat Adat Nusantara – Jubi/AMAN

Jakarta, Jubi TV- Tenaga Ahli Utama Bidang Papua dan Indonesia Timur Kantor Staf Presiden Theofransus Litaay menyebut Kongres Masyarakat Adat Nusantara (KMAN) VI yang  dilangsungkan di Wilayah Adat Tabi, Kabupaten Jayapura, Papua, memiliki nilai strategis bagi persatuan Indonesia.

“Pelaksanaan Kongres Masyarakat Adat di tanah Papua membuktikan upaya-upaya merawat keberagaman dan toleransi di Indonesia,” kata Theofransus dalam keterangan pers yang diterima di Jakarta, Rabu dilansir Antara

Theofransur menegaskan KSP mendukung kesuksesan kongres tersebut lewat rapat koordinasi yang dihadiri langsung Bupati Jayapura Matius Awotiauw selaku Ketua Umum Panitia Pelaksana Kongres Masyarakat Adat Papua didampingi Sekretariat Daerah Jayapura di Gedung Bina Graha, Jakarta, Rabu.

Rapat koordinasi tersebut digelar guna memastikan dukungan kementerian/lembaga terhadap Festival Danau Sentani yang sedianya diselenggarakan pada 24-30 Oktober 2022.

Menurut Theofransus, Kongres Masyarakat Adat Nusantara VI telah mendapat perhatian langsung dari Presiden RI Joko Widodo beserta segenap tokoh adat Papua.

Oleh karena itu, katanya, kesuksesan kongres tersebut harus dipastikan sebagai bagian pembangunan kesejahteraan, peningkatan pelayanan publik, dan peningkatan harkat martabat Papua.

KMAN VI dapat mengabulkan cita-cita Papua yang sejahtera dan damai, menjadi awal untuk membangun kesejahteraan masyarakat Papua,” kata Theofransus.

Theofranus menegaskan bahwa kesuksesan KMAN VI menjadi sebuah harga wajib disertai akuntabilitas penyelenggaraan.

Sementara itu, Bupati Jayapura Matius Awoitauw menyatakan kongres tersebut menjadi momentum dialog nasional antara negara dengan masyarakat adat.

“Kongres ini mempunyai pesan yang kuat, keberagaman suku bangsa berkumpul di Papua dalam persatuan Indonesia,” kata Matius.

Matius menuturkan bahwa rencananya lebih dari 2.500 masyarakat adat dari seluruh penjuru Nusantara akan hadir langsung di Papua.

Menurut Matius masyarakat Papua sangat antusias menyambut saudara-saudara mereka dari seluruh Indonesia yang sedianya bakal menetap di rumah-rumah adat Papua selama kongres berlangsung.

Di sisi lain, pelaksanaan KMAN VI yang bersamaan dengan Festival Danau Sentani diharapkan mampu meningkatkan promosi potensi pariwisata dan ekonomi kreatif di wilayah Papua.

KSP mengapresiasi dukungan kementerian dan lembaga yang sejak awal antusias untuk menjadikan KMAN VI sebagai agenda bersama kolaborasi pemerintah, organisasi masyarakat sipil, dan masyarakat Papua.(*)

Komentar
Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 400x130