Perjuangan para dokter menghilangkan malaria dari Papua

Malaria PTFI_malaria_4
Seorang petugas sedang menyemprotkan insektisida untuk menghilangkan nyamuk di rumah penduduk - PTFI

Jayapura, Jubi TV – Dalam upaya untuk mencapai tujuan Kementerian Kesehatan Indonesia untuk menghilangkan malaria di Papua pada tahun 2028, sekelompok alumni beasiswa Pemerintah Australia telah mengembangkan program bantuan rumah untuk pengendalian malaria.

Dikutip dari situs Australia Award in Indonesia, program ini disebut Damarlima. Program tersebut kini berfungsi sebagai komponen studi lapangan dari kurikulum wajib Penelitian AIDS, Tuberkulosis dan Malaria di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Cendrawasih, Jayapura, Papua.

“Selama studi lapangan, mahasiswa semester VI jurusan Promosi Kesehatan diberi kesempatan untuk mengamati berbagai aspek pencegahan dan pengobatan malaria di kalangan masyarakat secara langsung, selain teori yang mereka pelajari di kelas,” kata Dr Beeri Wopari, Kepala Bidang Penanggulangan AIDS, Tuberkulosis dan Malaria, Dinas Kesehatan Provinsi Papua, dan alumnus beasiswa Australia Awards.

Damarlima, nama program, mengacu pada jumlah rumah yang ditugaskan untuk dipantau oleh setiap siswa: lima. Di akhir studi lapangan, mahasiswa bekerja sama dengan tokoh masyarakat untuk merancang program kerja pencegahan dan pengendalian malaria khusus untuk daerah tersebut, dengan menerapkan pengetahuan teoritis dan praktis yang telah mereka peroleh.

“Pedoman pengolahan untuk area tertentu membutuhkan keterampilan khusus, dan siswa dapat mempelajarinya dengan menjalin komunikasi terbuka dengan petugas kesehatan masyarakat dan masyarakat. Pengalaman lapangan yang berharga dari kader dan pengawas Puskesmas merupakan khazanah ilmu pengetahuan bagi para mahasiswa,” tambah Beeri.

Beeri dan rekan-rekannya—Yane Tambing, Antonius Oktavian, Ika Hariyani dan Siti Alfiah—mengembangkan Damarlima pada tahun 2018 sebagai proyek untuk Kursus Singkat Australia Awards tentang Pencegahan dan Perawatan Malaria untuk Bayi, Anak dan Wanita Hamil di Institut Nossal untuk Kesehatan Global, University of Melbourne, didanai oleh Pemerintah Australia.

“Kursus singkat ini tidak hanya memberikan semangat kepada kami untuk terus bekerja keras dalam memerangi malaria, tetapi juga mengajarkan kami keterampilan untuk melihat dan memahami suatu masalah secara komprehensif dan terorganisir,” kata Beeri dengan penuh rasa syukur.

Beeri menunjukkan bahwa malaria bukan hanya penyakit yang menyerang orang dewasa, tetapi yang lebih penting, itu mempengaruhi ibu dan anak-anak. Bertahun-tahun sebelumnya, sebagai seorang dokter yang berpraktik di daerah terpencil, Beeri telah melihat secara langsung dampak buruk malaria terhadap seorang anak berusia dua tahun yang terjangkit penyakit itu.

Dampak buruk malaria pada kesehatan bayi dimulai bahkan sebelum ia dikandung. Jika calon ibu tidak sehat, janin yang dikandungnya akan mengalami kesulitan berkembang secara optimal, dan itu dapat berdampak jangka panjang pada perkembangan anak setelah lahir.

“Malaria adalah masalah kritis bagi Papua. Ini bukan hanya tentang mengobati penyakit, ini tentang memastikan generasi masa depan orang Papua yang sehat yang dapat bersaing secara global, ”kata Beeri penuh semangat.

Yang menjadi perhatian Beeri adalah endemik malaria telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari di Papua, yang sebagian besar memandangnya sebagai penyakit biasa dan tidak menganggapnya serius.

“Untuk menghilangkan malaria, kita membutuhkan orang untuk memahami betapa berbahayanya penyakit ini,” Beeri menekankan.

Untungnya, melalui kerja keras dan upaya gabungan dari rekan, komunitas, teman, pejabat pemerintah dan banyak lainnya, perlahan tapi pasti orang mulai memahami keparahan malaria. Hal ini menimbulkan kebutuhan akan informasi tentang malaria, pelaporan kasus, skrining, pengobatan dan tindakan pencegahan, dan para siswa dapat membantu menyediakannya melalui program Damarlima.

Kebetulan saat itu Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Cendrawasih sedang mengembangkan kurikulum ketika Beeri dan rekan-rekan alumninya kembali ke Indonesia. Mereka mendekati Dekan dan Ketua Program Fakultas Kesehatan Masyarakat, dan mengadvokasi program pencegahan dan pengendalian malaria untuk dimasukkan sebagai bagian dari kurikulum baru yang terakreditasi.

Beeri mencatat bahwa pencegahan, pengobatan dan pengendalian malaria di Papua mencakup ruang lingkup yang kompleks dan luas, membutuhkan komitmen yang kuat dan kolaborasi lintas sektor. “Dengan komponen teoretis dan praktis, kursus ini dirancang untuk terintegrasi, komprehensif, dan berkelanjutan,” kata Beeri.

“Mahasiswa ini tidak hanya akan menjadi agen perubahan bagi masyarakat tempat mereka ditugaskan selama studi lapangan Damarlima, tetapi juga di daerah-daerah yang jauh di Papua, di mana pun mereka merasa terpanggil untuk melayani setelah mereka lulus.” (*)

Artikel ini diterjemahkan dari artikel di Australia Award in Indonesia berjudul Beeri Wopari: A Fight to Eliminate Malaria, A Fight for Papua’s Future Generations

Komentar
Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 400x130