News  

Koalisi Rakyat Papua ”Save LE” Gelar Aksi Menolak Kriminalisasi Gubernur Papua

Negara harus memberi penghargaan kepada bapak Lukas Enembe

Demo Aksi massa
Aksi Massa dari koalisi rakyat Papua save LE menuntut agar Gubernur Papua jangan dikriminalisasi aksi Selasa (20/9/2022)-Jubi

Jayapura , Jubi TV– Puluhan orang berkumpul di Expo Waena untuk mengikuti demonstrasi Koalisi Rakyat Papua “Save LE” pada Selasa (20/9/2022). Aparat gabungan TNI/Polri yang mengawasi para demonstran bersiaga dengan membawa water cannon, senjata api, pelontar gas air mata, dan tongkat rotan. Sejumlah truk dalmas juga tampak di lokasi itu.

Mereka membawa beberapa spanduk dengan tulisan “Rakyat Papua menolak Kriminalisasi terhadap Gubernur Papua ”, “Pemuda bersatu jaga dan selamatkan pemimpin Papua dari ancaman dan kriminalisasi KPK”. Spanduk mereka logo Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI).

sejumlah demonstran yang berorasi mempertanyakan penetapan Lukas Enembe sebagai tersangka korupsi . Mereka menetapkan Lukas Enembe ada bentuk kriminalisasi terhadap pemimpin Papua .

Menurut mereka, seharusnya Lukas Enembe mendapatkan penghargaan dari Negara atas jasanya di Papua. “Negara harus memberi penghargaan kepada bapak Lukas Enembe. Apa yang negara mau Pak Lukas Enembe sudah lakukan di Papua. [Negara] harus beri penghargaan kepada Lukas Enembe,” kata salah satu orator.

Sejumlah koordinator lapangan berdebat dengan polisi , karena ingin berpawai dengan berjalan kaki dari Expo Waena menuju Lingkaran Abepura. Akan tetapi, polisi melarang mereka berpawai. “Tidak boleh pawai,” kata Kepala Satuan Samapta Kepolisian Resor Kota Jayapura, AKP S Osleky kepada para pengunjuk rasa.

Dari pantauan Jubi hingga sekitar pukul 09.30 WP, jumlah warga yang mengikuti demonstrasi di kawasan Expo Waena semakin bertambah, namun demonstrasi masih berjalan dengan aman. Demonstran masih menunggu menjemput kendaraan yang akan membawa mereka menuju Lingkaran Abepura.

Koalisi Rakyat Papua “Save LE” memobilisasi demonstrasi untuk memprotes penetapan Gubernur Papua , Lukas Enembe sebagai tersangka korupsi . Mereka menetapkan Enembe sebagai tersangka penerimaan gratifikasi senilai Rp1 miliar adalah kriminalisasi yang dilakukan Komisi Pemberatan Korupsi terhadap Enembe. Demonstran Koalisi Rakyat Papua “Save LE” berencana berpawai sejauh 17 kilometer menuju Kantor DPR Papua di Kota Jayapura.

Pada Senin (19/9/2022), Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Mahfud MD menggelar keterangan pers  bersama Ketua Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan, Ivan Yustiavandana dan Wakil Ketua KPK, Alexander Marwata . Dalam pers itu, menyatakan kasus korupsi yang melibatkan Enembe bukan hanya dugaan penerimaan gratifikasi senilai Rp1 miliar, dan juga dana operasional pimpinan dan dana penyelenggaran Olahraga Nasional atau PON XX Papua yang nilainya mencapai ratusan miliar rupiah.

Mahfud menyarankan agar segera memenuhi panggilan KPK untuk diperiksa, dan mengklarifikasi kasus yang disangkakan KPK kepadanya. demikian, Mahfud mempersilahkan mendukung Enembe untuk menggelar demo.

“Besok kalau memang mau demo-demo, demolah dengan tertib. Negara ini menjamin orang berdemo. Kepada aparat yang di sana, jaga keamanan dan dan juga, agar ada penjelasan [dari aparat keamanan] tentang masalah yang sebenarnya seperti yang kami sampaikan tadi,” ujar Mahfud sebagaimana dikutip dari tayangan Youtube Kemenko Polhukam RI . (*)

Berita ini sudah diterbitkan di Jubi.id dengan judul:Jumlah demonstran di Expo Waena terus bertambah, demo berlangsung aman

Komentar
Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 400x130