Kisah Atlet Peraih Emas Peparnas, Menuju Puslatnas ASEAN Para Games tanpa Biaya Pemerintah

Kesya Patricia Akwan diapit Kakanya [Kiri] dan Ruth Pendamping yang pergi bersama Kesya ke Solo- Adlu Raharusun/Jubi TV

“Benar kami sudah dapat surat dari Solo, tetapi saya beberapa kali hubungi para pengurus NPCI Papua Barat untuk mengkonfirmasi keberangkatan ke Puslatnas tetapi tidak ada yang respon. Saya hanya mau tanya si atlet ini jadi diberangkatkan atau tidak,”

Manokwari, Jubi TV – Kesya Patricia Akwan, remaja berusia 15 tahun, yang duduk di bangku kelas satu, Sekolah Menengah Pertama SMP Negeri 1 Manokwari, meninggalkan sejenak pendidikanya, ketika teman-teman lainnya mulai aktif masuk ke sekolah. Ia meminta izin pergi ke Solo, Jawa Tengah, setelah namanya masuk dalam daftar atlet yang dipanggil oleh National Paralympic Committee Indonesia (NPCI) untuk mengikuti Puslatnas.

Kesya merupakan atlet pemula berkebutuhan khusus yang baru ditempa sekitar setahun lalu, dipersiapkan menghadapi Peparnas di Papua. Pekan ini ia dipanggil mengikuti Latihan Nasional (Puslatnas) sejak 2 Januari hingga 23 Juli 2022, sebagai persiapan multievent Asean Para Games yang diselenggarakan di Kota Solo tahun ini.

Ia dipanggil melalui surat dengan Nomor 179.PMG.05/NPC-INA/2022 perihal panggilan atlet ke Puslatnas per tanggal 13 Mei 2022, yang ditujukan kepada Ketua NPCI Papua Barat, tembusan ke Gubernur dan Kepala Dispora Papua Barat.

“Ia surat itu kami terima akhir pekan yang lalu, berbentuk PDF, untuk pemanggilan atlet. Mewakili Papua Barat, saya dan teman Felix Silau Mahuse yang juga dari Cabang Atletik,” katanya.

Mita Pengurus NPC Pusat membenarkan pemanggilan dua atlet asal Papua Barat untuk bergabung di Puslatnas di Solo guna menghadapai Asean Para Games.

“Ada dua atlet yang kami panggil yaitu Kesya dan Felix. Mereka dalam perjalanan ke Solo,” kata kepada Jubi melalui pesan singkat Whatsapp Minggu (30/5/2022).

Pelatih Felix Mahuse membenarkan surat undangan pemanggilan atlet. Ia mengaku saat ini Felix belum berangkat ke Solo karena terbentur anggaran.

“Benar kami sudah dapat surat dari Solo, tetapi saya beberapa kali hubungi para pengurus NPCI Papua Barat untuk mengkonfirmasi keberangkatan ke Puslatnas tetapi tidak ada yang respon. Saya hanya mau tanya si atlet ini jadi diberangkatkan atau tidak,” ujar Kristianus Balagase, kepada Jubi melalui sambungan telepon Minggu.

Menurutnya, pemberangkatan atlet ini merupakan tanggung jawab Pemerintah Papua Barat, sedangkan saat ini atletnya berada di Merauke, Provinsi Papua. “Pemanggilan atlet tapi kami terbentur anggaran, atlet hingga saat ini masih di kampungnya di Merauke,” tuturnya.

Menuju Solo dengan biaya patungan usaha keluarga

Kesya Patricia Akwan Pelajar SMP Negeri 1 Manokwari peraih medali emas di ajang Peparnas Papua-Adlu Raharusun/Jubi TV

Kesya akhirnya berangkat bersama seorang pendamping, Ruth Helen Waropui melalui Bandara Rendani tujuan Surabaya sekira pukul 09.00 WP, Sabtu (28/5/2022).

“Kita berangkat ke Surabaya nanti naik Travel dari Surabaya ke Solo, saya didampingi Kakak Ruth” ucapnya.

Orang tua Kesya, Puji Astuti Olivia (48), adalah seorang ibu tunggal yang merawat anak-anaknya sendirian. Ia harus memutar otak, memastikan putrinya memenuhi panggilan ke Solo usai menerima surat pada Selasa, (17/5/2022).

“Kami berusaha mencari pinjaman dan mendatangi beberapa orang yang kami kenal, meminta bantuan, sebab pikir saya panggilan ke Solo ini bukan mewakili daerah, tetapi anak Kesya menjadi bagian yang akan membawa nama Negara Indonesia di ajang olahraga Asean Para Games,” tutur Astuti Olivia.

“Beberapa hari yang lalu kami datangi Penjabat Gubernur, menyampaikan maksud ini, beliau sudah menjanjikan namun karena deadline waktu yang diberikan oleh Pusat agar Kesya harus tiba sebelum hari Minggu,” tuturnya.

Olivia kemudian lega setelah mendapat bantuan dari beberapa individu yang ia datangi selama kurun waktu satu pekan.

“Puji Tuhan, ada beberapa orang yang dengan baik hati membantu setelah kita kumpulkan lalu kita beli dua tiket satu untuk Kesya dan pendampingnya Ruth bersama bayinya ke Puslatnas,” ucapnya.

Mendulang Emas di Ajang Peparnas Papua.

Kesya Patricia Akwan (Tengah) saat menerima Medali Emas di ajang Peparnas Papua- Dok Pribadi Kesya/Jubi TV

Kesya dipanggil dari Papua Barat untuk Pemusatan Latihan jelang Asean Para Games bukan tanpa alasan. Prestasi yang ditorehkan saat di ajang Pekan Paralimpiade Nasional (Peparnas) Papua saat itu, ia mampu menyumbang satu emas di cabang atletik.

Papua Barat di ajang Peparnas berhasil mendulang 7 medali emas 9 medali perak dan 8 medali perunggu. Bahkan dua atlet yang juga turut diundang di Puslatnas.

“Dari 34 Provinsi kami (Papua Barat) ada di papan atas,” ucap Ketua MPCI Papua Barat, Lewi Rubaba.

Felix Mahuse dalam ajang Peparnas Papua, berhasil memecahkan Rekor meraih medali Emas Lempar Lembing, kemudian meraih Medali Perak di Nomor Tolak Peluru.

Rubaba mengatakan setelah mendapat undangan bahwa tiga nama atletnya diminta untuk mengikuti Pustlatnas di Solo. Pihaknya lalu berupaya mengajukan anggaran ke Pemerintah Papua Barat.

“Saat undangan kami terima pada [17 Mei] kami lalu mengajukan anggaran kebutuhan ke Pemerintah untuk keberangkatan para atlet ini, tapi sampai saat ini belum ada jawaban dari Pemerintah,” tutur Rubaba.

Padahal anggaran yang diusulkan ke Pemerintah sekitar Rp110 Juta untuk keberangkatan tiga atlet dan tiga pendamping. “Tapi sampai saat ini belum ada jawaban,” tuturnya.

Keringat sudah kering, bonus atlet Papua Barat belum kunjung cair

Kontingen Papua Barat di Stadion Lukas Enembe Jayapura saat Peparnas Papua-Dok Pribadi Kesya/Jubi TV

Prestasi yang ditorehkan atlet berkebutuhan khusus di ajang Peparnas terbilang membanggakan bagi Papua Barat. Sebelum menuju Papua para atlet telah dijanjikan oleh Gubernur soal bonus yang akan mereka terima ketika meraih prestasi.

“Waktu itu di bandara saat Gubernur melepas atlet Peparnas asal Papua Barat ke Papua, ia berjanji akan memberi bonus,” kata Rubaba.

Namun keringat para atlet di ajang Peparnas Papua telah kering, hasil pun telah dicapai bahkan kini beberapa atlet telah dipanggil untuk kepentingan Negara namun bonus yang dijanjikan pun belum kunjung diberikan.

“Hingga saat ini belum diberikan, tetapi yang saya dengar Pemerintah mengusulkan anggaran untuk bonus atlet saat [anggaran] perubahan,” katanya.

Senada dengan Rubaba, Kesya pun mengaku bahwa sejak kembali dari Papua hingga ia menuju Puslatnas di Solo, bonus yang dijanjikan Pemerintah bagi atlet peraih prestasi belum diterima.

“Saya belum terima Bonus yang dijanjikan,” ucapnya.(*)

Artikel ini sudah terbit di Jubi.id dengan Judul : Kesya Menuju Puslatnas ASEAN Para Games dengan Biaya Keluarga

Komentar
Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

banner 400x130