News  

Penerima Beasiswa dari YPMAK Diharapkan jadi Duta Pendidikan di Mimika

Motivasi dan manfaatkan kesempatan ini dengan baik

Beasiswa ad3d2a51-0ece-4b1d-a8b1-72b8d6ac2ce0-1-768x353
Mahasiswa penerima beasiswa saat mendengar saran maupun masukan dari pengurus YPMAK dan Mitra dari Uncen. -Jubi/Humas YPMAK

Jayapura, Jubi TV– Sebanyak 50 mahasiswa yang telah menerima beasiswa dari  yayasan Pemberdayaan Masyarakat Amungme dan Kamoro (YPMAK) , mereka diharapkan menjadi duta-duta pendidikan serta memanfaatkan waktu belajar dengan baik.

Para mahasiswa diharapkan untuk menyeselaikan pendidikan tepat waktu, sehingga memberikan kesempatan kepada rekan lainnya yang ingin melanjutkan pendidikan. Penerima beasiswa ini adalah duta-duta dari tujuh suku yang mendapat beasiswa.

“Motivasi dan manfaatkan kesempatan ini dengan baik agar bisa memberikan kesempatan kepada saudara lain,” kata Kepala Divisi Pendidikan Yayasan Pemberdayaan Masyarakat Amungme dan Kamoro (YPMAK), pengelola dana kemitraan PT Freeport Indonesia, Feri Magai Uamang saat memberikan pengarahan kepada mahasiswa asal Amungme dan Kamoro di Hotel Horizon Kotaraja, Rabu (6/7/2022).

Dia menambahkan para mahasiswa harus kuliah tepat waktu, dan tidak boleh mengikuti kuliah serta tidak akan membimbing peserta beasiswa yang melanggar beasiswa.

“Evaluasi dan monitoring ini bukan untuk menakut-nakuti para penerima beasiswa, tetapi untuk menerima masukan dari mahasiswa maupun mitra kerja yaitu Pusat Studi Data Informasi Pembangunan (Pusdi) Universitas Cenderawasih (Uncen),” katanya seraya menambahkan tidak boleh kuliah melebihi batas lima tahun.

Dia mengingatkan mahasiswa penerima beasiswa memanfaatkan waktu ini dengan baik, karena kesempatan ini tidak akan datang untuk kedua kalinya.

Hal senada juga disampaikan Yohan Wambaruw selaku Wakil Direktur Pemantauan Program, bahwa pemantauan dan evaluasi ini, bukan untuk mencari kesalahan. Melihat sejauh mana program berjalan, dan meminta masukan dari berbagai pihak terutama mahasiswa penerima beasiswa dan mitra kerja YPMAK di Universitas Cenderawasih (Uncen).

Dr Fientje Tebay, MA  Ketua Pusat Studi Data Infromasi Pembangunan (Pusdi) Universitas Cenderawasih sebagai mitra kerja dari YPMAK bagi mahasiswa penerima beasiswa di Kota Jayapura, mengatakan dari 50 mahasiswa yang kuliah di Uncen salah satunya meninggal dari suku Kamoro dan sudah dipulangkan serta dimakamkan di Timika (Mimika).

“Lima orang diberhentikan dan sudah termasuk yang meninggal,” kata Dr Tebay.

Dia juga meminta masukan agar mahasiswa Kedokteran membutuhkan waktu kuliah sampai tujuh tahun.

“Dua anak yang ingin kuliah ke Kedokteran sangat terlambat untuk datang sehingga tidak bisa ikut kuliah dan mengikuti kuliah di Apoteker/Farmasi dan Keperawatan,” katanya seraya mengingatkan jika hendak mengirim lagi mahasiswa Kedokteran, harus terlebih dahulu mengontak mitra agar tidak terlambat masuk ke dalam sistem.

Ketua Pusdi Universitas Cenderawasih Dr Fience Tebay juga mengaku senang, karena saat ini mahasiswa sudah memiliki koordinator atau ketuanya, sehingga bisa saling mengontrol dan mengingatkan.

“Saya juga meminta masukan dan saran karena ada dua mahasiswa Fakultas Ekonomi yang punya IPK 3,4, sehingga kami akan mendorong salah satunya menjadi staf dosen tetapi harus melanjutkan studi ke S2 ​​dan kemungkinan bisa mendapat beasiswa lanjutan,” kata Tebay.

Ketua koordinator mahasiswa penerima beasiswa, Nopeyau Beanal mengatakan bahwa ada dukungan dan bonus dari pihak YPMAK, jika ada mahasiswa yang memiliki prestasi tinggi dan IPK yang bagus bisa mendapatkan hadiah misalnya laptop.

Permintaan Beanal maupun Ketua Pusdi Uncen Dr Tebay, Kepala Divisi Pendidikan Ferry Magay akan menawarkan permintaan tersebut dengan para pimpinan di YPMAK di Kabupaten Mimika.

Sebelumnya tim dari YPMAK juga bertemu dengan belasan mahasiswa penerima beasiswa yang kuliah di Universitas Sains dan Tekonologi Jayapura (USTJ), Selasa (5/7/2022).

Pihak pengurus terutama yang membidangi pendidikan mengingatkan agar mahasiswa menyelesaikan studi tepat dengan waktunya.

Ferry Magai mengatakan total peserta beasiswa YPMAK di seluruh Indonesia membuka 3.000 dan para pembina tidak diperbolehkan menambah.

“Mekanismenya yaitu jika ada peserta yang sudah tuntas maka kuota itu akan diisi. Maka diharapkan memang peserta beasiswa untuk selesai tepat waktu. Jika tidak maka akan menghambat adik-adik mereka yang butuh beasiswa,” katanya.

Penerima Beasiswa Mahasiswa Fakultas Ekonomi jurusan manajemen angkatan 2019, Buruno Yawame mengaku saat mereka tinggal di rumah kontrakan.

“Ada sebanyak enam rumah kontrakan bagi mereka di Kota Jayapura, masing-masing di Perumnas III dan Perumnas II, Kotaraja, Abe dan Padangbulan belakang USTJ,” kata Yawame di sela-sela pertemuan dengan pengurus YPMAK di Jayapura. (*)

Berita ini sudah tayang di Jubi.id dengan judul: Mahasiswa penerima beasiswa dari YPMAK di Uncen diharapkan jadi duta pendidikan terbaik

Komentar
Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 400x130