JUBIARSIP
News  

Mutilasi 4 Warga Nduga, Keluarga Sebut Pelaku Membunuh Korban bagai Hewan Buruan

para pelaku telah menuduh korban seolah-olah merupakan anggota atau simpatisan kelompok bersenjata

Mutilasi IMG-20220901-WA0068
Barang bukti Mobil yang diduga digunakan oleh Korban, barang bukti tersebut kini terparkir di halaman Mapolres Mimika-Ist/JubiTV

Jayapura, Jubi TV–  Juli Gwijangge sebagai anggota keluarga Arnold Lokbere, satu diantara Empat Korban mutilasi dan Pembunuhan Berencana yang dilakukan Oknum Anggota TNI dan pelaku warga sipil di Mimika Papua menyatakan perbuatan para pelaku terhadap korban bagai Hewan buruan

Para pelaku pembunuhan dan mutilasi itu, termasuk sejumlah prajurit TNI yang diduga terlibat dalam pembunuhan itu, membunuh rakyat sipil Papua seperti memburu hewan buruan, melakukannya dengan cara yang mengerikan. Perbuatan para pelaku itu adalah pelanggaran HAM berat, karena para korban dibunuh secara terencana, terukur, terstruktur.

Ia menyatakan berdasarkan beberapa tindakan para pelaku, mereka menembakkan mobil sewaan di Iwaka. “[Para korban] dimutilasi, dimasukkan dalam karung berisi batu sebagai pemberat, dilempar ke sungai. Tirisi lapis baru merupakan upaya hilangkan jejak korban. Kami menuntut Presiden Joko Widodo, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa, Kapolda Papua, Pangdam XVII/Cenderawasih, Kapolres Mimika, bertanggung jawab atas nyawa keempat korban mutilasi,” kata Gwijangge, Sabtu (3/9/2022)

Gwijangge menyatakan para pelaku telah menuduh korban seolah-olah merupakan anggota atau simpatisan kelompok bersenjata Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPNPB). Gwijangge menegaskan bahwa keempat korban adalah warga sipil, bukan anggota atau simpatisan kelompok bersenjata.

Gwijangge menyatakan keluarga mendukung pernyataan Bupati Nduga yang telah mengklarifikasi bahwa keempat korban merupakan warga sipil. Keluarga para korban menuntut aparat penegak hukum mengungkap apa sebenarnya motif para pelaku pembunuhan dan memutilasi keempat korban.

“Pembunuhan seperti itu tidak wajar, sehingga kami harus tahu apa motif sesungguhnya. Dengan alasan apapun, manusia tidak bisa dibunuh dengan cara-cara keji seperti itu. [Kami menutut aparat penegak hukum] menangkap dan memproses para pelaku [dengan] seadil-adilnya, sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku di Indonesia. [Kami menuntut aparat penegak hukum] mengungkap motif pembunuhan keluarga kami,” kata Gwijangge.

Ia pun meminta agar dibentuk Tim Independen yang melibatkan Komnas HAM RI,  DPR RI dan lembaga advokasi hak asasi manusia Masyarakat Sipil.

“[Kami] meminta kepada Komnas HAM RI, Komisi I DPR RI yang membidangi keamanan dan pertahanan, Kontras, YLBHI, LBH Papua, Amnesty International, Komisi HAM PBB, segera membentuk tim investigasi untuk mengungkap kasus pembunuhan dengan cara mutilasi itu,” kata Gwijangge

Pembunuhan dan mutilasi empat warga sipil asal Kabupaten Nduga terjadi di Satuan Permukiman 1, Distrik Mimika Baru, Kabupaten Mimika pada 22 Agustus 2022 lalu. Keempat korban itu adalah Arnold Lokbere, Lemaniol Nirigi, Irian Nirigi, dan Atis Tini.

Polisi Militer Komando Daerah Militer XVII telah menetapkan enam prajurit TNI sebagai tersangka dalam kasus itu. Kepolisian Daerah Papua juga telah menetapkan empat warga sipil sebagai tersangka kasus pembunuhan dan mutilasi itu. (*)

Berita ini sudah diterbitkan di Jubi.id dengan Judul: Keluarga korban pembunuhan dan mutilasi di Mimika tuntut ada tim independen

Komentar
Exit mobile version