JUBIARSIP

Mereka bahkan tidak tahu, pohon yang tumbuh di halaman rumah mereka adalah kopi

Kopi Papua Meepago-28-Aug-kopi-Siriwo-1
Mama Elisabeth Obaipa menjelaskan keadaan kebun kopi miliknya di Kampung Dadou Distrik Siriwo, Kabupaten Paniai, yang tidak pernah dipetik karena tidak punya akses pasar – Jubi/Zely Ariane

Jubi TV – Separatisme, kondisi geografis, dan kurangnya pengetahuan yang memadai di antara penduduk setempat telah membuat kopi yang berasal dari provinsi Papua yang paling timur dan bergolak di Indonesia kurang populer secara global dibandingkan dengan kopi dari bagian barat nusantara.

Seorang yang relatif baru di dunia kopi, Rini Sulistyawati Danudjaja mengambil tantangan dalam mempromosikan kopi Papua, termasuk tanpa lelah mendidik orang Papua tentang betapa berharganya komoditas tersebut dan bagaimana melakukan pekerjaan pasca panen dengan benar.

Meninggalkan kehidupan nyamannya di ibu kota Jakarta, Rini memutuskan untuk tetap tinggal di kota pertambangan Papua, Timika, pada Maret 2020 setelah kontrak kerjanya dengan U.S. Agency for International Development dalam program keanekaragaman hayati Papua berakhir.

Tugasnya selama tujuh tahun dengan USAID telah membawanya untuk berkenalan dengan misionaris Kristen yang berbasis di Papua, yang mapan di antara penduduk lokal di desa-desa yang jauh dari mana dia bisa mendapatkan biji kopi.

Biji kopi yang diterimanya kemudian membuka matanya tentang betapa beragamnya kopi Papua, dengan masing-masing varian memiliki ciri khasnya masing-masing.

Namun, dia juga mengetahui bahwa komoditas tersebut telah diabaikan selama beberapa dekade sejak penjajah Belanda mengakhiri pendudukan mereka di Papua pada tahun 1963, meninggalkan perkebunan kopi mereka yang belum dipanen.

“Di kampung-kampung dataran tinggi, banyak pohon kopi dibiarkan tumbuh setinggi 2 meter. Buahnya jatuh begitu saja ke tanah dan tidak ada yang peduli untuk mengambilnya,” kata mantan jurnalis dan dosen universitas itu dalam wawancara baru-baru ini.

Pada pertengahan tahun 2020, Rini membuka kedai kopi kecil tempat dia memanggang biji kopi sendiri di sebuah rumah kontrakan di Timika. Disebut Maoke, diambil dari deretan pegunungan yang membentang sepanjang Cordillera Papua Nugini, membentang dari barat ke timur bagian tengah Papua.

Ini dengan cepat menjadi populer, terutama di antara staf perusahaan pertambangan emas PT Freeport Indonesia, afiliasi dari Freeport-McMoRan Inc. AS, dan Industri Pertambangan Indonesia, yang memiliki lokasi penambangan tembaga dan emas di dekat kota.

Terletak di gang kecil, kedai kopi setiap malam dipadati pelanggan, termasuk petugas militer dan polisi yang ditempatkan di area tersebut. Setiap cangkir kopi ditawarkan seharga 25.000 ($1,70) hingga 50.000 rupiah.

“Kedai kopi saya adalah satu-satunya di Papua yang menyajikan kopi dengan biji kopi yang berasal dari 13 desa di provinsi ini,” kata Rini seraya menegaskan bahwa tidak seperti biji kopinya yang berkisar dari sangat asam hingga buah, yang lain hanya menyajikan dua atau tiga jenis kopi. kopi Papua.

Mendapatkan biji kopi, bagaimanapun, telah menjadi tantangan pertamanya.

Papua sebagian besar ditutupi oleh pegunungan tinggi yang dipisahkan oleh lembah, sedangkan dataran rendahnya diselimuti oleh hutan hujan tropis yang lebat. Perjalanan dari satu kota ke kota lain hanya dapat dilakukan terutama melalui udara atau sungai karena kurangnya infrastruktur jalan.

Sejak diluncurkan pada tahun 2014, pemerintahan Presiden Joko Widodo telah banyak mengembangkan infrastruktur jalan di provinsi tersebut. Namun di beberapa daerah, perkembangannya terganggu oleh serangan Gerakan Papua Merdeka, sebuah gerakan pemisahan diri yang menuntut kemerdekaan Papua dari Indonesia.

“Kadang-kadang kami membutuhkan helikopter untuk pergi ke dataran tinggi untuk mengambil biji kopi,” kata Bernard Ansaka, kepala departemen perkebunan di sebuah dinas pertanian setempat.

Ia mengatakan, sewa helikopter membutuhkan biaya 65 juta rupiah untuk sekali jalan.

“Kalau lewat jalur darat, kami harus jalan kaki, melewati hutan belantara selama tiga sampai empat hari dalam situasi keamanan yang buruk di beberapa daerah,” ujar Ansaka.

Perjalanan terkadang harus dilanjutkan dengan speed boat seharga 45 juta rupiah.

“Kondisi geografis ini membuat harga kopi Papua sangat mahal,” kata Rini.

Selain biaya transportasi yang harus ditanggungnya, ia membayar petani atau pendeta setempat, yang membawa biji kopi dari petani, antara Rp 130.000 hingga Rp 150.000 per kilogram.

Rata-rata harga ekspor kopi dari daerah lain di Indonesia adalah Rp 90.000 per kilogram.

Kualitas biji kopi adalah masalah lain. Pada awalnya, para pendeta yang membantu petani asli Papua menjual biji kopi membawa biji yang belum disortir, tidak dikupas, dan belum dikeringkan.

Bersama Ansaka, ketua jurusan, Rini terus meminta para pendeta dan petani setempat untuk memberinya biji kering yang bagus agar dia bisa mendapatkan harga premium.

“Tantangan saat ini adalah memperbaiki manajemen pasca panen – bagaimana memanen dengan benar, mengeringkan dan mengupas biji untuk mendapatkan biji berkualitas baik – di tingkat petani,” kata Ansaka.

Menurut Ansaka, petani Papua kurang memiliki pengetahuan yang memadai tentang kopi, apalagi teknik budidayanya. Mereka bahkan tidak tahu bahwa pohon yang tumbuh di dekat rumah mereka, atau bahkan di dalam pekarangan mereka, adalah pohon kopi, katanya.

Sementara itu, kontinuitas, kata Rini, menghalangi persaingan secara global.

“Kemarin saya mendapat 5 kg biji kopi dari Tsinga, kampung di Kabupaten Mimika Papua. Tapi tidak ada jaminan saya bisa mendapatkan jumlah yang sama secara teratur,” ujar Rini.

Namun, baik Ansaka dan Rini bertekad untuk membantu para petani melihat bahwa kopi mereka dapat menjadi komoditas yang berharga.

Ansaka mengatakan petani tidak bisa menurunkan tanaman dari dataran tinggi karena mengering.

“Tidak mungkin juga menurunkan singkong karena terlalu berat. Tapi Anda bisa membawa hingga 100 kg biji kopi dan mendapatkan banyak uang,” begitu dia memberitahu para petani.

Rini memiliki mimpi yang lebih besar: membantu petani kopi Papua untuk mandiri dari dirinya atau kedai kopi lainnya. Ini berarti bangga dengan produk dan merek kopi mereka sendiri.

“Kita harus buktikan dulu kepada mereka bahwa kopi bisa menjadi sumber pendapatan, termasuk dengan membeli biji kopi yang mereka panen,” kata Rini. (*)

Artikel ini diterjemahkan dari artikel berjudul “Coffee shop owner deals with challenges to promote Papuan coffee”.

Komentar
Exit mobile version