News  

Marak Prostitusi Anak di Port Moresby karena Dampak Kenaikan Harga Barang dan Jasa

Mereka tidak perawan ketika mereka datang kepada saya

Anak Dam-protitusi-anak-di-PNG-768x489
Anak perempuan memilih menjadi pelacur untuk mencari uang di jalan-jalan di Port Moresby. - Jubi/The National.com

Jayapura, Jubi TV– Meningkatnya harga barang dan jasa berdampak pada harga seks yang dijual di jalan-jalan di kota Port Moresby di Distrik Ibu Kota Nasional (NCD).

Pasalnya, semakin banyak perempuan muda yang melakukan perdagangan dan prostitusi demi memenuhi kebutuhan sehari-hari. Apalagi mereka berdalih menolong ibu mereka karena telah tinggal ayah sejak lama.

Seorang mucikari di Port Moresby, yang hanya dikenal sebagai “Mama Doris”, kepada The National.com mengatakan dia memiliki sembilan gadis baru yang bekerja di bawah asuhannya sejak Mei.

“Mereka terlihat muda, tetapi mereka lebih duniawi untuk usia mereka dan mereka tidak perawan ketika mereka datang kepada saya,” katanya.

“Lukim price blo kaikai nau lo stoa, sampla nogat papa, ol lukim mama blo ol struggle na ol sori na kam sanap lo street.” (Lihatlah harga barang dan jasa, beberapa tidak memiliki ayah lagi, dan mereka melihat ibu berjuang sendirian untuk membesarkan mereka dan saudara-saudara mereka sehingga mereka turun ke jalan di sini).

“Mi sa lukautim ol, na bikos ol yangpla ol meri, me sa chargim K50 antap lo normal K100 fee, planti time me sa sorry na ino sa rausim cut blo me, because me sawe ol needim stret na ol kam, na ol gat ol family lo lukautim.” (Saya merawat mereka, dan karena mereka adalah wanita muda, saya mengenakan biaya tambahan K50 di atas biaya K100, dan sering kali, saya tidak mendapatkan bagian saya karena saya tahu mereka sangat putus asa untuk datang ke sini dan memiliki keluarga. mendukung). ( Nilai 1 Kina PNG setara dengan Rp5.000,-).

Mama Dorris mengatakan bahwa para pelacur yang lebih tua mencoba yang terbaik untuk melindungi sembilan gadis muda itu.

“Ol sa givim ol lo ol man where no sa paitim meri na ba makim bisnis blo em tasol na go.” (Yang lebih tua memberikannya kepada pelanggan yang baik, tipe yang tidak mengalahkan wanita, dan hanya melakukan bisnis mereka dan pergi).

“But yu save, em wanem kain laif, planti taim ol man sa kilim ol meri na trome lo rot na go.” (Tapi Anda tahu, kehidupan di jalanan, terkadang, wanita terbunuh).

Polis ino sa bisi lo mipla, yu tok prostitusi anak em i rong, tapi ba ol kisim money lower, government tu no bisi lo ol, life go hat tru na ol gat reason blo ol yet why ol kam sanap lo rot.” (Polisi tidak peduli, Anda mengatakan pelacuran anak itu salah tetapi dari mana mereka akan mendapatkan uang, bahkan pemerintah tidak peduli dengan mereka, dan mereka memiliki alasan sendiri untuk turun ke jalan).

Dalam laporan awal pekan ini, Kepala Eksekutif Kantor Nasional Layanan Anak dan Keluarga, Simon Yanis, mengatakan sudah saatnya pemerintah dan gereja menerima bahwa prostitusi anak itu nyata dan sedang terjadi, dan semua orang harus bekerja sama untuk mengakhiri pelecehan terhadap anak-anak di negara ini. (*)

Berita ini sudah diterbitkan di Jub.id  dengan judul: Mahalnya harga barang berdampak pada prostitusi anak di Port Moresby

Komentar
Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 400x130