News  

Kulit Kayu Disebut Efektif Maksimalkan Kualitas Belajar Siswa

Untuk tahun ini, Presisi SMPN 2 mengadakan Penelitian Pemanfaatan Kulit Kayu di Kalkote, Kampung Asei Besar

Kurikulum Ramah-Sekolah-ALam-Hirosi-Papua-768x576
Siswa-siswi SMP Negeri 2 Jayapura saat melakukan pemintalan bahan baku noken dari serat kayu tanaman mahkota dewa di Sekolah Alam Hirosi Papua di Jalan Baru Kemiri, kompleks Wisata Alam CPA Hirosi, Sentani, Kabupaten Jayapura, Rabu (28/9/2022). - Jubi/Ramah

Jayapura , Jubi TV– Penelitian tentang pemanfaatan kulit kayu sangat efektif untuk memaksimalkan kualitas belajar siswa. Hal ini disampaikan Wakil Kepala Sekolah (Wakasek) bidang kurikulum SMPN 2 Jayapura

“Ini adalah proses belajar sambil melakukan , yaitu proses belajar dengan mempraktekkan langsung sekaligus memperkenalkan siswa dengan budaya lokal yang ada di Tanah Papua,” ujarnya di Sekolah Alam Hirosi Papua, di Jalan Baru Kemiri, kompleks Wisata Alam CPA Hirosi, Sentani, Kabupaten Jayapura , Rabu (29/9/2022).

Dikatakannya, penelitian tentang pemanfaatan kulit merupakan kegiatan presisi guna membentuk karakter peserta didik yang mandiri serta sebagai wahana untuk mendekatkan peserta didik dengan lingkungan dimana peserta didik berada.

“SMPN 2 Jayapura sebagai salah satu sekolah yang mengikuti program Presisi Nasional dan ini merupakan yang kedua kalinya. Untuk tahun ini, Presisi SMPN 2 mengadakan Penelitian Pemanfaatan Kulit Kayu di Kalkote, Kampung Asei Besar, dan di Kemiri Sentani,” ujarnya.

Sumerly mengatakan mengunjungi Sekolah Alam Hirosi Papua yang terletak di Jalan Baru Kemiri, kompleks Wisata Alam CPA Hirosi Jayapura , merupakan kunjungan yang pertama kali.

“Bersama dengan 6 pendamping [3 guru, 2 staf TU, ​​dan kepala sekolah] dan 40 siswa, SMPN 2 Jayapura mendapatkan informasi berbagai jenis noken yang ada di Papua. Seperti kita tahu noken adalah tas unik tradisional Papua yang terbuat dari serat kulit kayu,” ujarnya.

Dikatakannya, di Sekolah Alam Hirosi Papua ini, siswa-siswi SMPN 2 ditunjukkan perbedaaan noken dari berbagai daerah di Papua, dan ditunjukkan jenis tumbuhannya. Dan, siswa mempraktekkan bagaimana membuat benang dari serat kulit kayu tanaman mahkota dewa.

“Ini juga sesuai dengan program pemerintah di Kurikulum Merdeka melalui Proyek Penguatan Profil Pelajar Pancasila yang salah satu pertimbangan adalah kearifan lokal,” ujarnya.

“Buat saya, Sekolah Alam Hirosi Papua ini adalah tempat yang luar biasa dan sangat mengedukasi siswa untuk belajar mengenal lebih jauh segala sesuatu tentang noken dan budaya Papua,” jelasnya. (*)

Berita ini sudah terbit di Jubi.id dengan judul: Penelitian pemanfaatan kulit kayu efektif maksimalkan kualitas belajar siswa

Komentar
Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 400x130