News  

Konvoi Siswa SMK Berujung di Kantor Polisi, Ada Gambar Mirip Bintang Kejora

Direktur LBH Papua, Emanuel Gobay (bertopi) ketika mendampingi para siswa yang diperiksa polisi gara-gara mencoretkan motif Bintang Kejora di seragam sekolah mereka, Kamis (9/6/2022). - Jubi/Theo Kelen

“Puluhan siswa ini diamankan karena melakukan aksi konvoi keliling Kota Sentani, yang mengganggu ketertiban arus lalu lintas di jalan raya,”

Sentani, Jubi TVPuluhan siswa SMK N 1 Sentani, Distrik Sentani, Kabupaten Jayapura, dibawa ke Polres Jayapura akibat aksi konvoi yang dilakukan siswa-siswa tersebut, sebelum mendengar hasil kelulusan yang dikeluarkan oleh pihak sekolah.

Kapolres Jayapura, AKBP Fredrickus W.A Macklarimboen membenarkan hal tersebut saat dikonfirmasi Jubi melalui telepon selulernya, di Sentani, Kamis (9/6/2022) petang.

Kapolres menjelaskan bahwa 50 siswa yang diamankan ini, karena aksi konvoi di jalan raya dan mengganggu kelancaran arus lalu lintas di Kota Sentani.

Dikatakan, pihak sekolah sebelumnya sudah melayangkan surat pemberitahuan terkait kelulusan, yang akan diumumkan pada pukul 18.00 WP. Dalam pengumuman hasil kelulusan tersebut, siswa dilarang melakukan aksi konvoi dan corat-coret seragam.

“Puluhan siswa ini diamankan karena melakukan aksi konvoi keliling Kota Sentani, yang mengganggu ketertiban arus lalu lintas di jalan raya,” katanya.

Disinggung soal adanya gambar mirip Bintang Kejora di seragam sejumlah siswa, kapolres menegaskan bahwa gambar tersebut diketahui setelah puluhan siswa diamankan di Mapolres Jayapura.

Setelah diamankan, kata kapolres, para siswa didata dan diperiksa surat-surat kendaraan yang dipakai konvoi. Orang tua siswa juga diminta hadir di Polres, untuk diinformasikan terkait kenapa anak mereka diamankan di Polres Jayapura.

“Yang diamankan, sebagian besar sudah dipulangkan bersama orang tua mereka, yang tersisa, setelah pengumpulan data juga akan dipulangkan. Tidak ada unsur lain dari aksi konvoi ini, para siswa ini juga diberi pembinaan karena masa depan mereka lebih penting di waktu-waktu yang akan datang,” jelas kapolres.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Jayapura, Ted Mokay menyayangkan aksi konvoi dan pencoretan seragam oleh siswa SMK N 1 Sentani, yang berdampak pada terganggunya ketertiban lalu lintas di jalan raya.

Mokay juga mengimbau agar aksi-aksi serupa tidak dilakukan oleh siswa sekolah lainnya, yang nantinya akan mendengar hasil kelulusan. Setiap sekolah bisa memanfaatkan pakaian tradisional, saat mendengar hasil kelulusan.

“Pakaian seragam bisa dikumpulkan untuk siswa-siswa yang saat ini masih tinggal di penampungan, bahkan bisa buat adik-adik yang nantinya dari SMP ke SMA,” ujarnya.

21 siswa masih diperiksa di Polres Jayapura

Hingga pukul 20.00 WP, 21 siswa SMK Negeri 1 Sentani masih menjalani pemeriksaan di Kepolisian Resor Jayapura. Mereka diperiksa polisi gara-gara merayakan kelulusan dengan mencoretkan motif Bintang Kejora di seragam mereka, lalu berpawai bersama teman-teman mereka.

Para lulusan SMK Negeri 1 Sentani yang masih menjalani pemeriksaan di Kepolisian Resor (Polres) Jayapura itu adalah Epison Deal (20), Margareth Asaribab (18), Ana Nawa (19), Friska Tabuni (20), Yomince Suhuniap (18), Fransina Wanimbo (19), Eko Pasek (21), LB (17), Rikson Enumbi (18), WA (17), LAP (15), Kristina Jikwa (18), Yonting Keduman (22), Yani Wanimbo (21), Novela Singpanki (19), Ance Yoku (19), Jems Kogoya (19), Rikanus Koranue (18), De (17), Pamison Wanimbo (19), Oktamina Yoal (18).

Salah satu siswa, Ana Nawa mengatakan para siswa mencoretkan motif Bintang Kejora di seragam mereka sebagai ekspresi kegembiraan atas kelulusan mereka. “Ini harinya kami” kata Nawa kepada Jubi di Sentani, ibu kota Kabupaten Jayapura.

Nawa menuturkan polisi menggiring setidaknya 78 siswa SMK Negeri 1 Sentani yang ditangkap saat berpawai menuju Polres Jayapura. Di Polres Jayapura, polisi memisahkan siswa yang mencoret baju mereka dengan motif Bintang Kejora, dan siswa lain yang mencoreti baju seragam mereka dengan motif yang lain.

Para siswa yang tidak mencoretkan motif Bintang Kejora di seragam mereka telah diizinkan pulang. Namun polisi mengambil sidik jari para siswa yang mencoretkan motif Bintang Kejora di seragam mereka, lalu memeriksa mereka satu demi satu. “Dong tanya seputar tujuan gambar Bintang Kejora di seragam,” ujarnya.

Direktur Lembaga Bantuan Hukum atau LBH Papua, Emanuel Gobay mengatakan pihaknya masih mendampingi para siswa itu. “Tadi Kasat Intelkam [Polres Jayapura] menyampaikan, kalau ada orangtua siswa yang mau datang jemput, silahkan jemput,” kata Gobay. (*)

Artikel ini telah diterbitkan di Jubi.id dengan Judul: Gara-gara motif Bintang Kejora, 21 siswa masih diperiksa di Polres Jayapura dan Konvoi sebelum hasil kelulusan keluar, puluhan siswa SMK dibawa ke Polres Jayapura

Komentar
Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 400x130