News  

DBD Masih Menyerang Warga Tiga Distrik di Kabupaten Asmat Papua

Kasus DBD di daerah itu terus bertambah

DBD Ilustrasi - Nyamuk pembawa virus DBD (ANTARANews/Handry Musa/Ferliansyah)
Ilustrasi - Nyamuk pembawa virus DBD (ANTARANews/Handry Musa/Ferliansyah)

Jayapura, Jubi TV – Sejak ditetapkan sebagai kejadian luar biasa (KLB) pada Juni 2022, kasus demam berdarah dengue (DBD) di Kabupaten Asmat, Papua telah menjangkiti sekitar 120 orang warga setempat.

Kepala Seksi Surveilen dan Imunisasi Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Asmat Darsono yang dihubungi dari Jayapura, Sabtu, mengakui bahwa kasus DBD di daerah itu terus bertambah dan hingga Jumat (5/8) tercatat 120 orang terjangkit penyakit tersebut.

“Dari 120 orang yang terjangkit DBD tersebut, tercatat 104 orang dinyatakan sembuh, 11 orang rawat jalan, tiga orang dirawat di RSUD Agats, seorang dirujuk ke Timika dan seorang meninggal,” kata Darsono dilansir Antara

Saat ini, lanjutnya, DBD masih menyerang warga di tiga distrik, yaitu Agats, Akat dan Distrik Jetsy.

Kasus DBD sempat menyerang empat Distrik di Kabupaten Asmat, yaitu Distrik Agats, Akat, Jetsy, namun warga yang bermukim di Distrik Suru-suru sudah dinyatakan sembuh.

Darsono mengaku masih mewabahnya DBD di Kabupaten Asmat disebabkan sulitnya membersihkan jentik nyamuk yang berada di dalam bak- bak penampungan air milik masyarakat akibat sulitnya mendapatkan air bersih.

Masyarakat, katanya, memang kesulitan air bersih, sehingga untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari terpaksa menampung air hujan, sehingga setiap rumah memiliki puluhan bak penampungan air.

“Dari hasil penelitian yang dilakukan petugas kesehatan terungkap bahwa banyak bak penampungan air, terutama yang tidak tertutup rapat terdapat jentik nyamuk aedes aegypti, namun warga menolak untuk mengosongkan bak tersebut,” ucap Darsono.(*)

Komentar
Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 400x130