BIN dilaporkan gunakan mortir dalam serangan di perkampungan Papua

Mulai 10 Oktober 2021, helikopter dan drone menembak dan menjatuhkan amunisi di delapan kampung di distrik Kiwirok selama beberapa hari

BIN 787317_720
Mortir yang digunakan menyerang beberapa kampung di Pegunungan Papua - IST

Jayapura, Jubi – Hampir 2.500 mortir dari Serbia yang dibeli untuk agen mata-mata Indonesia tahun lalu diubah untuk dijatuhkan dari udara. Beberapa dari mortir ini digunakan dalam serangan di delapan kampung di Papua. Hal ini dikutip dari laporan dari kelompok pemantau senjata dan foto yang diberikan kepada Reuters.

Tiga anggota DPR RI mengatakan kepada Reuters bahwa dugaan pengadaan oleh Badan Intelijen Negara (BIN) ini tidak diungkapkan kepada komite pengawasan parlemen yang menyetujui anggarannya.

Kelompok pemantau yang berbasis di London, Conflict Armament Research (CAR), mengatakan mortir itu diproduksi oleh pembuat senjata di negara Serbia Krusik dan kemudian dimodifikasi untuk dijatuhkan dari udara daripada ditembakkan dari tabung mortir. Dikatakan senjata yang dikirim ke BIN juga termasuk 3.000 inisiator elektronik dan tiga perangkat pengatur waktu yang biasanya digunakan untuk meledakkan bahan peledak.

Peluru mortir 81mm digunakan dalam serangan pada bulan Oktober di kampung-kampung di Papua, sebuah provinsi di Indonesia di mana kampanye selama puluhan tahun oleh separatis bersenjata telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, menurut CAR, seorang saksi mata, dan penyelidik hak asasi manusia yang bekerja atas nama beberapa kelompok gereja.

Reuters tidak dapat secara independen mengkonfirmasi aspek-aspek tertentu dari laporan CAR, termasuk apakah BIN telah menerima kiriman tersebut. Reuters juga tidak dapat menentukan siapa yang mengizinkan pembelian amunisi atau siapa yang menggunakannya di Papua.

BIN dan Kementerian Pertahanan tidak menanggapi permintaan komentar tentang pembelian atau penggunaan mortir tersebut.

DPR akan menggelar sidang tertutup pekan depan dengan BIN, dan pembelian senjata akan dibahas, kata salah satu anggota komisi.

Tubagus Hasanuddin, mantan jenderal yang juga duduk di komite parlemen yang membawahi BIN, mengatakan bahwa badan intelijen dapat memperoleh senjata ringan untuk pertahanan diri agennya, tetapi setiap senjata kelas militer “harus untuk tujuan pendidikan atau pelatihan dan bukan untuk tujuan tempur”.

“Kita perlu melakukan audiensi terlebih dahulu dengan BIN dan memeriksa alasannya. Setelah itu kita akan memeriksa legalitasnya,” katanya.

Hukum Indonesia mengharuskan militer, polisi dan lembaga pemerintah lainnya untuk meminta izin dari Kementerian Pertahanan untuk membeli senjata, dan mengharuskan mereka untuk menggunakan bahan yang diproduksi oleh industri pertahanan dalam negeri jika tersedia. Perusahaan pembuat senjata milik negara PT Pindad memproduksi mortir, dan mereka adalah bagian dari persenjataan angkatan bersenjata.

Sumber kementerian pertahanan yang mengetahui sistem pengadaan mengatakan kementerian tidak pernah menyetujui pembelian atau peraturan apa pun yang memungkinkan BIN memperoleh amunisi.

“Ini menimbulkan pertanyaan mengapa BIN menginginkan mereka,” kata orang ini.

Anggota komisi parlemen lain yang membawahi BIN mengatakan, dirinya sendiri yang menyelidiki temuan dalam laporan CAR untuk menentukan apakah ada kesalahan. Dia mengatakan telah mendekati BIN dan PT Pindad untuk meminta penjelasan tetapi “menemukan banyak tembok raksasa”.

“Pasti ada sesuatu yang sangat, sangat sensitif tentang itu,” katanya kepada Reuters.

Juru bicara dan kantor kepala eksekutif PT Pindad tidak menjawab pertanyaan rinci dari Reuters tentang bagaimana mortir itu diperoleh atau siapa yang menggunakannya.
Salah satu komisaris perusahaan, Alexandra Wuhan, menolak untuk membahas secara spesifik pembelian, tetapi mengatakan: “Pindad berkewajiban dan tunduk pada hukum, aturan, dan peraturan Indonesia tentang pengadaan senjata militer dan sipil, begitu juga BIN sebagai pengguna akhir. Pindad tidak dapat bertanggung jawab atas kapan dan di mana senjata digunakan oleh pihak berwenang Indonesia. Kami tidak memiliki kendali seperti itu.”

Situasi keamanan di Papua telah “memburuk secara dramatis” sejak April 2021, ketika separatis menembak kepala BIN Papua dalam penyergapan, menurut sebuah pernyataan oleh tiga pelapor khusus PBB pada bulan Maret. Antara April dan November tahun lalu, mereka mengatakan ada “pelanggaran” oleh Pemerintah Indonesia. Pemerintah Indonesia menolak pernyataan mereka.

Mulai 10 Oktober 2021, helikopter dan drone menembak dan menjatuhkan amunisi di delapan kampung di distrik Kiwirok selama beberapa hari, menurut saksi mata yang diwawancarai oleh Reuters, penyelidik hak asasi manusia dan beberapa pemimpin gereja setempat.

Tulisan yang tertera pada mortir yang ditemukan di Kiwirok merujuk pada perusahaan pelat merah Serbia, Krusik. Mortir Krusik kaliber 81 milimeter pernah dipamerkan ISIS dalam video yang mereka rilis, November 2019. Merujuk laporan lembaga pemantau berbasis di Bulgaria, Arms Watch, persenjataan yang diproduksi Krusik digunakan milisi ISIS di Suriah dan Yaman. Militer Ukraina juga menggunakan persenjataan Krusik saat berkonflik dengan milisi pro-Rusia.

Merujuk brosur yang dikeluarkan Krusik, mortir 81 milimeter itu memiliki daya jangkau hingga 6,5 kilometer dan bersifat mematikan terhadap target yang berada dalam radius 18 meter dari titik ledaknya. Krusik saat ini tengah menjadi sorotan, termasuk oleh Parlemen Eropa, atas dugaan korupsi pimpinan mereka dan pejabat tinggi Serbia. Krusik dituding melakukan kongkalikong dengan sejumlah pemasok senjata swasta, salah satunya yang berbasis di Arab Saudi.

Indonesia adalah negara tujuan ekspor persenjataan terbesar Serbia pada tahun 2019. Fakta ini merujuk dokumen Kementerian Perdagangan Serbia. Pemerintah dan DPR membuat aturan khusus berupa UU 3/2019 tentang kerja sama bidang pertahanan antara Indonesia dan Serbia. Salah satu poin dalam beleid itu adalah kerja sama pengadaan alat pertahanan.

“Mereka menjatuhkan bom dengan drone,” kata Pendeta Yahya Uopmabin kepada Reuters. Ia mengatakan menyaksikan serangan itu dari pegunungan terdekat, di mana banyak penduduk telah melarikan diri. “Tempat ibadah, rumah warga dibakar.”

Eneko Bahabol, seorang penyelidik Papua yang bekerja untuk konsorsium delapan kelompok hak asasi manusia dan gereja, mengatakan 32 mortir dijatuhkan, termasuk lima yang tidak meledak. Reuters telah melihat foto-foto peluru yang tidak meledak.

Foto-foto dari CAR menunjukkan mortir membawa tanda-tanda pembuat senjata milik negara Serbia. Samuel Paunila, kepala tim penasehat manajemen amunisi di Pusat Internasional Jenewa untuk Penghapusan Ranjau Kemanusiaan, membenarkan bahwa mortir tersebut memiliki tanda Krusic. (*)

Komentar
Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

banner 400x130